Gubernur Aceh Terbitkan Pergub No. 49 tahun 2016

Kategori : Informasi Jumat, 01 April 2016

Para wanita bekerja yang akan melahirkan di Aceh boleh merasa tenang sekarang. Pasalnya, Gubernur Aceh dr. H. Zaini Abdullah mengeluarkan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 49 Tahun 2016 tentang Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif yang ikut mengatur soal jatah cuti melahirkan. 

Dalam Pergub yang diteken tanggal 11 Agustus 2016 tersebut disebutkan bahwa setiap ibu yang melahirkan harus memberikan ASI eksklusif selama enam bulan yang harus didukung oleh penyediaan waktu dan fasilitas khusus.

Wanita yang berprofesi sebagai PNS, PPPK atau Tenaga Honorer/Kontrak akan mendapat cuti hamil selama 20 hari sebelum waktu melahirkan dan cuti melahirkan selama enam bulan (180 hari) setelah waktu melahirkan. Apabila cuti hamil tidak diambil, maka 20 hari tersebut bisa ditambahkan sebagai cuti melahirkan.

Selain itu, para suami PNS juga mendapatkan ‘cuti hamil’ tujuh hari sebelum istrinya melahirkan dan ‘cuti melahirkan’ tujuh hari setelah istrinya melahirkan. Cuti tersebut bagi suami PNS akan diperhitungkan sebagai cuti tahunan pada tahun berjalan. Asyik, kan?

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Aceh dr. Hanif, Pemerintah Aceh sebelumnya sudah berkonsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan, mulai dari ulama, pemerhati isu wanita, ahli gizi dan nutrisi, dan berbagai pihak terkait mengenai Pergub yang disahkan tertanggal 12 Agustus lalu.

Pergub tersebut penting untuk memenuhi kewajiban seorang ibu terhadap anaknya untuk memberikan ASI eksklusif selama enam bulan.“Ini salah satu terobosan di bidang kesehatan. Tidak ada provinsi lain di Indonesia yang memberikan cuti setelah melahirkan hingga enam bulan lamanya,” kata Kepala Dinas Kesehatan Aceh drHanif.

Dijelaskan, Permenkes dan beberapa peraturan lain pada skala nasional juga menyarankan memberikan ASI eksklusif selama enam bulan, namun tidak ada ‘dispensasi’ cuti selama enam bulan setelah melahirkan.

Dikatakan Hanif, selama ini PNS hanya dapat cuti tiga bulan, yakni satu bulan sebelum melahirkan dan dua bulan setelah melahirkan.“Sekarang totalnya menjadi tujuh bulan, yakni satu bulan sebelum melahirkan, ditambah enam bulan setelah melahirkan,” kata Hanif.

Dinas Kesehatan Aceh menjadi leading sector dalam pembuatan Pergub ini. Sebelum Pergub diundangkan, Pemerintah Aceh telah berkonsultasi dengan berbagai stakeholder, mulai dari ulama, pemerhati perempuan, ahli gizi dan nutrisi, dan pihak-pihak lainnya.

“Setelah berdiskusi dengan banyak pihak, akhirnya Pak Gubernur memutuskan untuk mengeluarkan Pergub ini, karena punya dampak besar untuk pertumbuhan fisik, mental, dan spritual anak-anak kita,” tuturnya.

Selain mengatur masalah cuti melahirkan, untuk mendukung tujuan dimaksud, sarana umum juga diwajibkan menyediakan ruang menyusui dan memerah ASI, antara lain fasilitas pelayanan kesehatan, hotel dan restoran, tempat rekreasi, terminal angkutan darat, pusat-pusat perbelanjaaan,dan lainnya.

Zaini Abdullah juga meminta jajaran pemerintah Aceh dan pemerintah kabupaten/kota untuk membina, mengawasi, danmengevaluasi pelaksanaan dan pencapaian program pemberian ASI eksklusif di fasilitas pelayanankesehatan, tempat kerja, sarana umum, dan kegiatan di masyarakat.

Ingin mendownload Pergub No. 49 Tahun 2016 tersebut, silahkan klik di sini

 

Berikut kami nukilkan sebuah syair Aceh yang menjelaskan tentang pentingnya pemberian ASI tersebut

           

           MANFAAT ASI

Ngon rahmat Tuhan Yang Maha Tinggi
Beureukat neu bri keu hamba dumna
Seulaweut saleum keupada Nabi
Ureung peuturi Aleh deungon Ba

Wareh ngon sahbat meuhat lom lagi
Karong ngon Wali dumna syaidara
Gampong ngon peukan sama sekali
Saleum kamoe bri ngon lapang dada

Neu sambot saleum wahe dum akhi
Ngon dada leupi jaro ban dua
Laen bak saleum na chit kamo bri
Teuntang ASI kamo calitra

Air Susu Ibu geusingkat ASI
Makanan bayi yang that sempurna
Leupah that peunteng kamoe peuturi
Manfaat ASI keu aneuk ban na

Seubab lawetnyo deungo hai akhi
Le that dum bayi ie mom jih hana
Rame takalon dum kawom ummi
Han geubri ASI keu aneuk ban na

Geu tem blo susu geubri keu bayi
Padahai ASI leubeh le guna
Meu kaleng-kaleng susu geu cari
Geujok keu bayi ban teubleut mata

Hana geupike meu ube sawi
Manfaat ASI hana geu kira
Peurintah Tuhan tan geu padoli
Wajeb bri ASI keu aneuk ban na

Diphon ban lahe sampo ban janji
Geu yu bri ASI keu aneuk gata
Dua thon umum wahe dum ummi
Keupada bayi bri mom le gata

Anugrah Tuhan didalam ASI
Tuboh bayi keubai ji teuka
Le that vitamin Tuhan neubri
Di dalam ASI wahe kawom ma

Neu deungo jino kamo peurinci
Manfaat ASI Tuhan karonya
Meunyo aneuk mit ka jimom ASI
Tuboh bayi sehat ji teuka

Reujang that rayeuk, aneuk Tuhan brie
Meunyo ASI geubri le poma
Gaseh meu ikat meuhat hai ummi
Gata ngon bayi gaseh setia

Poma pih aman hana that a’i
Seubab bayi makanan kana
Ho yang geujak hana le sangsi
Meunan hai ummi kayem yang kaka

Beulanja irit han peu tacari
Meunyoe tatem brie ASI hai poma
Cukop vitamin di dalam ASI
Cukop ngon gizi wahe kawom ma

Laen nibaknyan teuma hai akhi
Makanan tabri keu aneuk gata
Makanan tambahan meunan geurasi
Wate bayi 6 buleun usia

Umu nam buleun makanan tabri
Supaya bayi sehat ji teuka
Yang laen-laen han peu padoli
Cukop lam ASI vitamin kana

Bek le neu mayeum wahe hai ummi
Peulom lagi Pergub jih kana
Meunyoe kon tanyoe yang tem paduli
Keu geunerasi Aceh Mulia

Sep keuh dile peusan kamo bri
Teuntang ASI wahe kawom ma
Laen ta sambong hai bungong giri
Baca hai akhi lon lake gisa....

Semoga bermanfaat

 

Sosial

Sholat

Kota: Banda Aceh
Lat: 5.53
Lng: 95.32