MPASI Berkualitas Untuk Generasi Emas

Buku Resep Makanan Lokal Kaya Protein Hewani dalam diunduh dengan memindai kode batang (barcode) pada gambar
Buku Resep Makanan Lokal Kaya Protein Hewani dalam diunduh dengan memindai kode batang (barcode) pada gambar

(JAKARTA) -- Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Lovely Daisy mengatakan salah satu fase penting untuk mencegah stunting pada balita adalah setelah masa kelahiran, terutama saat bayi berusia 6-11 bulan dan 12-23 bulan. Karena pada fase ini, terjadi lonjakan stunting hingga 1,6 kali lipat, yakni 13,7 persen saat anak berusia 6-11 bulan dan 22,4 persen saat anak berusia 12-23 bulan.

“Kalau kita ingin menurunkan stunting, upaya pencegahan pada fase ini harus diperkuat. Saat usia 6 bulan ini, saatnya bayi mendapatkan Makanan Pendamping ASI karena ASI saja sudah tidak cukup. Jadi, MPASI ini untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bayi-bayi kita,” kata Lovely.

Gambar 1. Makanan Pendamping ASI Isi Piringku Kaya Protein Hewani Bayi Usia 6-8 Bulan

Lovely pun menekankan, salah satu zat gizi yang harus ada dalam pemberian MPASI adalah protein hewani seperti daging, ikan, ayam, dan telur.

Hal ini karena pangan hewani mempunyai kandungan zat gizi yang lengkap, kaya protein, dan vitamin yang sangat penting dalam mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak.

“Protein hewani mengandung asam amino esensial lengkap yang dapat membantu untuk pertumbuhan,” ucapnya.

Gambar 2. Makanan Pendamping ASI Isi Piringku Kaya Protein Hewani Bayi Usia 9 - 11 Bulan

Hal ini diperkuat dengan riset di 49 negara pada 130.432 anak berusia 6-23 bulan yang menunjukkan bahwa stunting pada balita disebabkan oleh rendahnya asupan makanan sumber protein hewani.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa konsumsi protein hewani yang beragam terbukti dapat menurunkan risiko terjadi stunting dibandingkan hanya konsumsi satu jenis makanan sumber protein hewani.

Selain itu, riset di Jakarta Pusat, DKI Jakarta, mengenai pola konsumsi pada anak usia 25-30 bulan baik yang berstatus stunting maupun normal menemukan bahwa anak yang mengonsumsi makanan rendah energi dan protein memiliki risiko yang lebih tinggi mengalami stunting.

Gambar 3. Makanan Pendamping ASI Isi Piringku Kaya Protein Hewani Bayi Usia 12 - 23 Bulan

“Di sini, yang penting adalah konsumsi makanannya harus diperhatikan, mencukupi kebutuhan untuk mendukung pertumbuhannya,” tuturnya.

Gambar 4. Makanan Pendamping ASI Isi Piringku Kaya Protein Hewani Usia 2 - 5 Tahun

Kemenkes juga sudah menyiapkan panduan bagi para ibu dalam menyiapkan makanan lokal yang kaya dengan protein hewani, yaitu buku Resep Makanan Lokal yang kaya dengan protein hewani bagi Bayi, Balita dan Ibu Hamil, buku tersebut dapat di unduh pada tautan berikut : http://link.kemkes.go.id/BukuResepMakananLokal

Untuk itu, ia berharap peringatan Hari Gizi Nasional ke-64 tahun 2024 yang mengusung tema “MPASI Kaya Protein Hewani” ini menjadi menjadi momentum penting untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya pemberian MPASI kaya protein hewani untuk memastikan setiap anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal serta terhindar dari risiko stunting.

👁 1744 kali

Berita Terkait