Hari Kesehatan Nasional ke-58 Jadi Momentum Kebangkitan Sistem Kesehatan

Kategori : Berita Sabtu, 12 November 2022
Print Friendly and PDF
Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, Saat bertindak selaku inspektur upacara memimpin secara langsung jalannya upacara yang diikuti oleh pegawai Kementerian Kesehatan di seluruh Indonesia secara daring dan luring tersebut.
Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, Saat bertindak selaku inspektur upacara memimpin secara langsung jalannya upacara yang diikuti oleh pegawai Kementerian Kesehatan di seluruh Indonesia secara daring dan luring tersebut.

(Jakarta, 12/11) -- Upacara dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional ke-58 digelar di lapangan Gedung Sujudi, Kantor Kementerian Kesehatan, Jakarta pada Sabtu pagi (12/11).

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin bertindak selaku inspektur upacara memimpin secara langsung jalannya upacara yang diikuti oleh pegawai Kementerian Kesehatan di seluruh Indonesia secara daring dan luring tersebut.

Mengawali upacara, Menkes memimpin jalannya lagu Mengheningkan Cipta untuk mengenang jasa pahlawan terdahulu, dilanjutkan dengan pembacaan teks Pembukaan UUD 1945 dan teks Pancasila yang diikuti oleh seluruh peserta upacara.

Dalam amanatnya, Menkes mengucapkan terima kasih kepada seluruh pegawai di lingkungan Kementerian Kesehatan yang telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir.

Seperti yang kita tahu, hampir 3 tahun dunia dihadapkan pada pandemi COVID-19 yang telah menginfeksi jutaan orang di dunia. Berbagai upaya penanganan masih terus digencarkan pemerintah untuk menekan penularan virus.

Mulai dari penegakan protokol kesehatan 3M, penguatan 3T dan pelaksanaan vaksinasi COVID-19. Ketiganya berjalan beriringan untuk memastikan kondisi COVID-19 yang terkendali.

“Saya ucapkan terima kasih kepada seluruh jajaran Kementerian Kesehatan yang sudah bekerja keras dalam dua tahun terakhir untuk memastikan bahwa pandemi COVID-19 bisa kita atasi bersama sehingga kehidupan bisa kembali normal,” kata Menkes.

Kendati situasi terkendali, Menkes berpesan agar masyarakat tetap waspada. Mengingat penularan virus yang terus meluas menyebabkan munculnya berbagai mutasi virus COVID-19 yang pergerakannya tidak bisa diprediksi. Potensi kenaikan kasus masih bisa terjadi manakala protokol kesehatan belum menjadi kebiasaan yang melekat dalam praktik kehidupan sehari-hari masyarakat.

Seiring dengan penurunan kasus COVID-19 dan aktivitas masyarakat yang berangsur mulai pulih. Kondisi terkendali saat ini perlu ditingkatkan menuju transisi endemi dengan menerapkan protokol kesehatan dan vaksinasi dosis lengkap juga booster.

“Saya titip pesan agar kita terus memonitor keadaan pandemi ini karena masih ada varian baru yang ada, dan mudah-mudah2an tidak ada lagi lonjakan yang berarti yang membebani masyarakat dan fasilitas pelayanan kesehatan,” ujar Menkes.

Kebangkitan masyarakat dari situasi buruk pandemi selama 3 tahun inilah, yang mendorong Kementerian Kesehatan untuk mengangkat tema “Bangkit lndonesiaku, Sehat Negeriku” pada peringatan Hari Kesehatan Nasional ke-58.

Tema ini dipilih karena menggambarkan bangkitnya semangat dan optimisme seluruh lapisan masyarakat untuk saling bahu membahu menyelesaikan pandemi COVID-19 demi terwujudnya Indonesia kembali bangkit dan kembali sehat.

“Peringatan Hari Kesehatan Nasional tahun ini menjadi momentum yang baik untuk kita mereview dan mengintrospeksi berbagai permasalahan dan kemajuan pembangunan kesehatan di Indonesia yang telah dilalui selama 58 tahun ini,” terang Menkes.

Oleh karena itu, Menkes menegaskan bahwa Peringatan Hari Kesehatan Nasional ke-58 bukan sekadar perayaan pertambahan usia, melainkan momentum bagi pemerintah untuk terus berbenah, melakukan transformasi pada sistem kesehatan di Tanah Air.

Sebab, meski dihadapkan pada prioritas penanganan COVID-19, pada saat yang sama pemerintah juga terus melakukan upaya penanganan masalah kesehatan lainnya yang merupakan program prioritas nasional, seperti penurunan Angka Kematian lbu (AKl) dan Angka Kematian Bayi (AKB), menurunkan angka stunting pada balita, memperbaiki pengelolaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), serta meningkatkan kemandirian penggunaan produk farmasi dan alat kesehatan dalam negeri.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, Kemenkes saat ini sedang melakukan transformasi sistem kesehatan yang berfokus pada 6 pilar, untuk mewujudkan masyarakat yang sehat, mandiri, produktif, dan berkeadilan, sekaligus sebagai bentuk kesiapan pemerintah dalam menghadapi masalah kesehatan di masa yang akan datang.

Adapun fokus 6 pilar transformasi kesehatan adalah transformasi layanan primer, transformasi layanan rujukan, transformasi sistem ketahanan kesehatan, transformasi sistem pembiayaan kesehatan, transformasi SDM kesehatan, dan transformasi teknologi kesehatan.

Saat ini dan kedepannya masih banyak tantangan yang perlu dihadapi bersama. Dibutuhkan kolaborasi dengan semua pihak secara profesional yang dilandasi moral tetap harus kita kedepankan terutama dalam menghadapi pandemi COVID-19.

“Semuanya ini bisa dilakukan kalau ada transformasi pilar ketujuh, yaitu transformasi internal yang meliputi budaya dan organisasi Kemenkes. Tidak mungkin kita bisa membangun transformasi ini tanpa didukung jajaran Kemenkes yang profesional, berintegritas dan fokus pada pelayanan kepada masyarakat,” pesan Menkes.

Menutup amanatnya, Menkes kembali mengingatkan bahwa tantangan dan tugas sektor kesehatan kedepan tidak semakin ringan. Oleh karena itu, dibutuhkan komitmen semua seluruh komponen bangsa untuk saling berkolaborasi dalam menghadapi masalah kesehatan di masa yang akan datang.

Penyerahan penghargaan kepada pegawai dan unit yang berprestasi, kian melengkapi Upacara peringatan Hari Kesehatan Nasional ke-58. Total ada 4 jenis penghargaan yang diumumkan.

Pertama, Penganugerahan tanda kehormatan Satya Lancana Karya Satya kepada Pegawai Negeri Sipil dengan masa bakti 30 tahun, 20 tahun dan 10 tahun.

Kedua, penganugerahan Piagam Penghargaan Bakti Karya Husada Tri Windu dan Dwi Windu kepada Pegawai Negeri Sipil Kemenkes RI

Ketiga, Penganugerahan piagam tanda Penghargaan Bagi Unit Kerja yang Menerapkan Indikator Wilayah Bebas Dari Korupsi Tahun 2022 kepada 7 unit kerja di lingkungan Kemenkes RI

Terakhir, Penghargaan Menteri Kesehatan (MoH Awards) Tahun 2022 kepada Aparatur Sipil Negara/Satuan Kerja di lingkungan Kantor Pusat Kemenkes RI kepada 32 penerima yang terbagi dalam 5 kategori.

Diantaranya kategori Inspiring Leader, kategori PMO of The Year, kategori The Best Transformer, kategori Mentor of The Year dan kategori Work Life Balance Champion.

 

👁 608 Kali

Sosial

Sholat

Kota: Banda Aceh
Lat: 5.53
Lng: 95.32